Fasih Radiana

Kalau kamu termasuk penulis dengan genre komedi, apa akan jadi sempurna tanpa tawa pembaca? Jadi, jangan pernah terbesit, kalimat asmara membuatmu kehilangan harga. Karena cinta seperti satuan terkecil yang melengkapi jutaan angka. Cinta juga yang menjadikanmu mampu membuat mereka melengkungkan tawa. Cinta bukan kisah tentang mereka yang membuat hidupnya seakan selalu kecewa, membuat hatinya terlihat selalu meluka. Cinta hanya menawarkan berbagai macam rasa. Terserah, mau pilih yang mana. Meski bukan karena seseorang yang mengelokkannya, percayalah, someday LOVE will find you. Karena cinta selalu mengajariku menyimpulkan hidup dengan lebih sederhana.

Thursday, December 13, 2012

Evolusi Hijab




Perlahan tapi pasti, banyak hal yang berubah setiap detik. Tapi tidak semua orang bisa menerima perubahan dengan cepat. Dan dalam setahun ini, banyak hal yang terjadi di dalam diri saya. Salah satunya adalah perubahan yang terjadi dalam diri saya. Tentang tata cara menutup aurat. Sekitar bulan Juli saya memutuskan untuk konsisten mengenakan hijab. Tidak hanya di dunia nyata, tetapi juga di dunia maya termasuk saat melakukan action (read: foto).


Sebenarnya sudah sejak kelas 6 SD saya mengenakan hijab. Hanya saja saat itu masih dalam taraf "terpaksa". Selain itu, saya juga masih suka lepas-pakai. Belum di dunia maya saya masih sering meng-upload berbagai macam pose yang mengumbar aurat. "Kan hanya foto saja," bantah saya dulu.



Dan saya sadar bahwa menutup aurat bukan hal yang perlu kesiapan di dalamnya, sebab sampai kapan pun manusia tidak akan pernah ada siapnya. Contohnya saja, kita selalu menangis saat ada peristiwa yang menyakitkan. Kalau kita siap seharusnya tak akan merasa sedih ketika hal-hal buruk menimpa. Begitu juga sebaliknya, kita terkejut saat diberi hadiah atau surprise, kita tertawa saat ada sesuatu yang lucu. Dan itu akibat kita yang tidak pernah siap akan hal-hal yang terjadi dalam sepersekian detik selanjutnya. Maka dari itu, saya selalu bilang bahwa tak ada alasan "belum siap" dalam menutup aurat. Sebab kesiapan akan datang sendiri dengan berjalannya waktu.


Saya pun belum sempurna dalam menutup aurat, hijab yang saya kenakan juga belum "syar'i", belum sepenuhnya menutup lekuk tubuh. Dan selalu merevisi diri setiap hari adalah hal yang selalu saya lakukan. Tak peduli perkataan atau judgement dari siapapun, saya hanya akan terus memperbaiki hati setiap hari.



Salam,
Fasih Radiana

3 komentar:

Arief W.S said...

Keren juga ternyata lo pake jilbab :)

Radiana, Fasih said...

amin amin makasih :D

Dede Supriatna said...

another fairy tails

Post a Comment